VIEW  

Search :

Larangan merokok di dekat ibu dan anak


Tuesday, 09/04/2013

"Second Hand Smoke" santer diberitakan bahwa berada didekat seseorang yang sedang merokok jauh lebih berbahaya daripada si perokok sendiri. Sekalipun tidak merokok, paparan asap rokok dari orang lain terhadap ibu menyusui atau bayinya tetap bisa merusak kesehatan.

 

Hanya melarang ibu-ibu hamil dan ibu menyusui untuk tidak merokok saja tidak cukup, tetapi juga harus menghindarkan ibu terpapar rokok dari orang disekitarnya seperti suami atau keluarga. Seseorang yang merokok, berarti dia hanya menghisap asap rokoknya sekitar 15% saja, sementara 85% lainnya dilepaskan untuk diisap para perokok pasif.

WHO memperkirakan hampir 700 juta anak atau sekitar setengah dari seluruh anak di dunia termasuk bayi yang masih menyusu ibunya terpaksa menghisap udara yang terpolusi oleh asap rokok. Fokusnya hal itu terjadi di dalam rumah sendiri.

Nikotin yang ada dalam rokok terhisap dengan cepat dari saluran pernapasan ke aliran darah ibu dan langsung ditransfer ke ASI dengan cara difusi. Jika ada orang lain yang merokok didekat bayi, maka selain nikotein terserap dari ibu yang terpapar asap rokok juga langsung melalui pernapasan bayi. Nikotin dapat merubah rasa ASI yang membahayakan bayi, akan rewel dan menolak menyusu ibunya.

Asap rokok akan menyebabkan antara lain: muntah, diare, denyut jantung meningkat dan lain-lain pada bayi.

Penelitian membuktikan :
  • Asap rokok yang terhirup oleh ibu menyusui dapat menghambat produksi ASI, yang mengakibatkan pertumbuhan bayi tidak optimal.
  • Asap rokok mengandung sekitar 3000-an bahkan kimia beracun, 43 diantaranya jelas-jelas mengandung karsinogen. Oleh karena itu asap rokok pada perokok pasif, tiga kali lebih buruk dari debu batu bara.

Oleh harena itu, jangan ambil risiko!

"Hindarkan ibu dan anak dari asap rokok dimanapun berada"

Jakarta, 31 Mei 2012.(oleh Harni Koesno/PPIBI)
MORE ARTICLE

Midwives Inspiration Award by Dompet Dhuafa

"Bidan sebagai salah satu tenaga medis yang paling dekat dengan masyarakat, tentunya perlu untuk terus didukung. Kegiatan ini merupakan langkah kecil kami dalam mendukung kontribusi nyata positif yang telah banyak dilakukan oleh para bidan untuk perempuan Indonesia," ujar General Affairs Manager PTTEP Afiat Djajanegara di Jakarta.
Read more...
Tuesday, 21/03/2017

[CIRCULAR LETTER] IBI's 69th Anniversary and World Midwife Day (IDM) 2020

For your information, here is the Circular Letter attached to the IBI 69th Anniversary and International Midwife Day 2020.
Read more...
Tuesday, 10/03/2020

Midwife enthusiasm in participating in the IDM 2020 Webinar



The IDM 2020 webinar, which took place on May 5, 2020, drew tremendous enthusiasm from midwives, midwife students, health observers and other development partners.
Read more...
Sunday, 10/05/2020